Macam-Macam Jenis Hunian Terbaik Tahun 2022

Robottrading.jeffperryforcongress.com – Datang dari gangguan terbesar dalam satu abad, pada tahun 2022 hampir semua yang ada di planet bumi – mulai dari hobi hingga pembangunan rumah – akan diawali dengan efek pandemi COVID. Untuk pembangun dan pembeli rumah, satu tren pasti. Ketidakpastian akan memerintah.

Ketika mencoba untuk memprediksi tren dalam pembangunan rumah mungkin tampak seperti latihan dalam kesia-siaan, itu harus dimulai dengan garis dasar yang jelas, tetapi jelas positif. Mashvisor mencatat bahwa ” satu tahun sejak dimulainya pandemi dan industri perumahan terus menunjukkan ketahanan.

Apresiasi rumah dua digit, tingkat hipotek rendah, dan pertumbuhan indeks kepercayaan ekonomi adalah hal-hal yang tidak bisa diperkirakan pada April 2020.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh badan-badan real estat besar, pasar perumahan masih akan tumbuh pada tahun 2022.”

Setiap komponen ekosistem bangunan tempat tinggal, baik investor, pembangun, atau pembeli rumah, dapat menantikan enam tren ini pada tahun 2022.

Apakah Anda berpikir untuk membangun rumah baru pada tahun 2022, atau merenovasi tempat tinggal Anda saat ini? Konstruksi bata telah menjadi pilihan yang sangat baik selama berabad-abad.

Perawatannya yang rendah, keamanan terhadap kerusakan akibat kebakaran dan angin, dan sifat hemat energi sangat legendaris. Klik di sini untuk informasi lebih lanjut tentang Acme Brick.

Karena pandemi, dalam banyak hal industri bangunan rumah dan pelanggan yang membelinya telah bertindak berlawanan secara intuitif. Namun, pepatah lama adalah sebagai benar seperti yang pernah. Hindsight selalu 20/20.

Menurut Mashvisor, “banyak orang, selama puncak pandemi virus Corona, memperkirakan resesi yang disebabkan oleh perumahan pada tahun 2020.

Pada kenyataannya, ada ledakan tak terduga dalam permintaan real estat, yang tidak terjadi sejak 2006. Fakta bahwa sektor perumahan booming selama masa histeria jangka pendek dan inflasi bisa menjadi indikator bagaimana pasar perumahan telah berkembang.”

Seperti biasa, tahun yang akan datang tidak akan menjadi “pesta atau kelaparan” bagi industri konstruksi perumahan, melainkan sedikit dari keduanya.

Biaya konstruksi harus turun

Sebagian besar pengembang perumahan dan pembangun rumah menghabiskan tahun 2021 meremas-remas tangan mereka dan bertanya-tanya kapan rantai pasokan akan kembali normal.

Sumber ini mencatat, ” sebagian besar masalah dengan persediaan rendah di segmen konstruksi baru adalah tingginya biaya produksi. Ada (juga) masalah inflasi, meskipun jangka pendek, yang mempengaruhi industri manufaktur.

Ini telah menaikkan harga bahan bangunan untuk rumah dan bahkan mobil. Harga kayu saja menambahkan sekitar $ 36.000 untuk harga rumah baru.

Di pasar real estat 2022, kemacetan dalam rantai pasokan akan diperbaiki dengan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, dan banyak perusahaan akan mengisi kembali rak mereka.”

Akhirnya, pada bulan Desember, ada berita bahwa masalah rantai pasokan mereda. “Kemacetan pelabuhan epik mereda. Harga pengiriman jatuh dari tingkat langit-tinggi.

Pengiriman yang mempercepat sedikit. Bisnis masih bergulat dengan kekurangan pengemudi truk yang mengganggu. Komponen penting, termasuk chip komputer, tetap langka. Dan varian Omicron mengancam untuk memberikan tekanan baru pada rantai pasokan. Namun, ada bukti bahwa kemacetan mulai unclog.”

Dihantam oleh rekor harga tinggi dan perang penawaran untuk rumah yang ada, pada tahun 2021 banyak pembeli rumah potensial berjongkok dan menghemat uang mereka.

Mereka menunggu sampai, mau tidak mau, persamaan penawaran/permintaan dikonfigurasi ulang. Bahkan pembeli pertama kali, dengan gaji yang lebih besar dan dana stimulus di bank, kemungkinan akan menerkam di tahun mendatang. Jika persediaan rumah baru dan yang sudah ada meningkat, ini bisa membuat permintaan yang kuat.

Pada tahun 2022, banyak ahli berpikir bahwa “kita akan melihat pembeli ini kembali memasuki pasar berbondong-bondong.

Meskipun harga mungkin masih tinggi pada tahun 2022, mereka mungkin tidak akan menghargai pada tingkat terbang tinggi yang kita saksikan pada tahun 2020 dan 2021.”

Suku bunga KPR pada Desember 2020 adalah 2,66% dan satu tahun kemudian adalah 2,75%? Meskipun ini menunjukkan sedikit perubahan sepanjang tahun, para ahli keuangan perumahan melihat peningkatan tingkat itu pada tahun 2022, meskipun masih lebih rendah dari tarif hanya beberapa tahun yang lalu, dan ini akan menyebabkan sedikit penurunan pada permintaan hipotek baru.

Menurut Freddie Mac, tingkat hipotek tetap 30 tahun akan meningkat menjadi 3,8% pada kuartal keempat 2022. Ini akan memiliki efek stabilisasi pada pertumbuhan harga karena masalah persediaan harga terus berlanjut.

Freddie Mac memperkirakan bahwa harga rumah akan naik menjadi 4,4% pada tahun 2022, sementara itu mengharapkan penjualan rumah baru dan yang sudah ada mencapai 7,1 juta pada tahun 2021 dan kemudian turun menjadi 6,7 juta rumah pada tahun 2022.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.